•  244 dibaca
  •  80 diunduh
  • Koleksi Banyuwangi

Lontar Hadis Dagang

LONTAR Hadis Dagang, kisah perjalanan Nabi Muhammad saat muda berdagang ke negeri Syam bersama orang-orang Makkah. Walaupun setting tempat kisah ini berada di tanah Arab, tapi pengaruh cara pandang, perasaan, pikiran penulisnya yang orang Jawa sangat kuat. Kafilah yang dipimpin Muhammad muda yang merambah hutan belantara, gunung, tebing, jurang, bertemu dengan naga raksasa bermahkota dengan gigi seperti mata panah pasopati, dihadang air bah yang tak bisa diseberangi, juga pertemuan dengan menjangan cantik adalah imajinasi yang khas konteks Jawa. Orang Jawa boleh berubah keyakinannya, tapi kelekatan laten terhadap kultur dan tanah berpijaknya kuat melekat. Lontar ini membuktikan akulturasi Islam dan budaya lokal berjalan sedemikian halus. Sesuatu yang kini kita dambakan. Namun kita prihatin dengan makin sedikitnya masyarakat mengapresiasi naskah kuno ini. Tinggal satu keluarga yang menyimpan dan menghidupkan tradisi pembacaannya. Maka yang dilakukan Mbok Wiwin Indiarti dan Mas Anasrullah mentransliterasi dan menerjemahkan manuskrip kuno di Banyuwangi ini sangat penting. Mengangkat naskah kuno ke ranah akademik dan mendekatkan naskah kuno dengan perkembangan kekinian.